Kabut Asap Yang Susah Move On

  • Saturday, October 24, 2015
  • By Muhammad Hafiz
  • 0 Comments

Embedded image permalink

Fiuh.. Ga terasa udah mau di penghujung akhir bulan Oktober tetapi kabut asap masih aja menyelimuti Kota Pekanbaru ini. Kabut asap yang terjadi di Pekanbaru bisa dibilang hampir memasuki bulan ke 3, bayangin 3 bulan gue dan warga Pekanbaru harus menggunakan masker supaya tidak terkena dampak kabut asap dan masih ada sih orang yang bandel atau males pakai masker. Yang ada di pikiran mereka, mau kena dampak kabut asap itu atau engga, ujung-ujungnya mati juga? Right? Yap sama kayak perokok, mau rokok atau engga, ya ujung-ujungnya mati juga.

 Hari ini tepatnya tanggal 23 Oktober 2015 kabut asap yang terjadi di Pekanbaru ini sudah dibilang yang paling parah? Loh kok bisa parah sih kak? Iya gimana ga parah? Kabut nya itu bukan berwarna putih lagi tetapi berwarna kuning.. Iyak, kuning.. Kalau kalian lihat di Indeks Udara yang ada itu level udara di Pekanbaru udah memasuki kategori BERBAHAYA. Saking berbahaya semua anak sekolah dari TK/PAUD, SD/MIN, SMP/MTS, SMA/SMK/MA diliburkan, iya DILIBURKAN. Sebenarnya sudah dari beberapa minggu yang lalu juga udah diliburkan biar anak sekolah tidak terkena dampak dari kabut asap ini. Tetapi apa boleh buat? Walaupun pihak sekolah memberikan waktu libur dan dikasih tugas untuk dikerja dirumah, ya ujung-ujungnya anak-anak sekolahan pada keluar untuk cari tempat buat kerja kelompok, ya kayak gue. 

Saking banyak libur akhirnya teman-teman gue yang satu kelas dan satu letingan sama gue pada ngeluh. 

"Aduh fiz tugas gue banyak banget, mau kemana-mana juga ga bisa karena ni kabut"
"Eh besok kita kerja bareng yak, jam berapa nih? Dimana kita mau ngerjain ni tugas?"
Kalo teman satu kelas mah itu semua pada bbm gue, pada nanya jam berapa pergi buat kerja kelompok besok, dimana? Pokoknya udah kayak orang kantoran yang dikejar sama deadline dari bos. Karena menumpuk itu tugas, tugas-tugas yang lain juga belum selesai dikerjain. Ga tau sih yang mau dikerjain yang mana dulu, bingung. Gimana ga bingung? Misalnya Senin masuk terus Selasa libur dan Rabu nya itu masuk lagi, jadi semua mata pelajaran yang ada di hari Selasa dikasih pr sama guru tersebut dan hari Rabu nya harus dikumpulkan. Begitu juga dengan hari Rabu masuk, terus Kamis sama Jumat nya libur, yaudah semua mata pelajaran di hari Kamis sama Jumat harus dikerjain dan dikumpulkan hari Sabtu. WTF?!

Semua pada ngeluh sama gue, pada curhat sama gue deh pokoknya

"Is malas kali aku kalo libur nya kayak gini, kalo libur malah dikasih tugas sebanyak ini, harus besok pulak lagi dikumpulkan"
"Gimana kita mau santai fiz kalo waktu kita aja full untuk ngerjain ini tugas, aduh capek"

Dan sekarang terjadi lagi! Kabut asap semakin menebal dan makin parah, kabut asap yang tadi nya masih warna putih, ini udah warna kekuningan. Broadcast bbm pada berdatangan kalo tanggal 23 Oktober 2015 itu kita tidak boleh keluar rumah dari jam 13.00-15.00 karena racun dari kabut asap bakalan turun ke Pekanbaru dan karena tadi gue buat tugas di salah satu cafe dekat sekolah, habis sholat Jumat akhirnya gue bareng teman pulang sekitar jam 4 sore karena kita menunggu waktu yang udah ditetapkan.

  Dan parahnya semua teman gue pada ngeluh kalo kondisi kesehatan mereka juga udah menurun karena pengaruh asap ini, bukan teman gue aja sih gue nya sendiri juga udah kenak.

"Aduh fiz badan gue juga ikutan lemas kayak lu deh, ini aja masih lemas." "Yaelah emang lu aja yang masih lemas? Gue juga masih lemas -_-"

Mata perih, bibir kering, kulit juga kering, pokoknya masih banyak lagi deng masalah asap ini. Gue aja yang mau beli Indom** di Alfama*t aja mager ngettt ngett karena ini kabut asap.

Ya itu aja sih curhat gue sedikit, dan kalo ada info baru tentang kabut asap gue bakalan share disini lagi deh. See you all! Oh iya ini gue kasih sedikit video kalo gue berenang terus kita nya sauna untuk bisa mencari oksigen yang baru lagi deng.

You Might Also Like

0 comments